Istilah alay yang tidak pantas

Sekitar 3 tahun lalu, ketika saya kecanduan chatting di HP, saya pernah ditegur oleh seorang anak SMA dalam sebuah chatting karena menyapa dengan kata “salamlekum”. Dia protes dan langsung membalas “assalamu’alaikum kak bukan salamlekum, yang bener ah nulisnya.” Terus terang saya terperanjat dan mendapat pelajaran berharga dari orang yang justru jauh lebih muda. Dan setelah itu, saya langsung menyadari kesalahan saya yang telah mempermainkan istilah Islam dengan sangat berlebihan.

Fenomena alay di jaman sekarang memang tumbuh layaknya jamur di musim hujan. Imbasnya bukan hanya penampilan dan kelakuan yang terlihat berlebihan, namun kosakata baru pun bermunculan. Kata-kata seperti “ea” (iya), “isa” (bisa), “luthu” (lucu), “bet” (banget) mendadak begitu familiar terutama di jejaring sosial dan dunia maya. Tidak sepenuhnya salah memang, karena hal ini hanyalah realita dari perubahan atau pergeseran jaman yang akan lenyap seiring berputarnya waktu. Namun ketika kosakata atau istilah alay mulai merasuk ke ranah agama yang sebenarnya sangat sakral, disinilah letak ketidakpantasannya dan justru terkesan melecehkan.

Bukan hanya “salamlekum”, seringkali kita bisa menemukan dengan mudahnya seseorang menulis dan mengucapakan “astajim” dan “astagpiloh”. Kita semua pasti bisa menebak bahwa maksud kata tersebut adalah “astaghfirullah hal adzim” yang berarti “aku memohon kepada Allah yang Maha Agung.” Saya memang tidak mengerti bahasa arab, namun dengan penulisan gaya alay seperti itu tentu dapat merubah arti dan maksudnya. Jangan sampai seseorang bermaksud memohon ampun dengan mengucap “astajim” tapi yang didapat justru murka dari-Nya.

Entah siapa yang memulai dan mempopulerkan istilah-istilah tersebut namun perkembangannya justru banyak ditiru, termasuk pengalaman saya seperti cerita di awal. Tentu istilah-istilah itu semakin popular lewat media, salah satunya adalah novel. Berbicara mengenai novel, saya pribadi pernah berhenti membaca satu novel karangan novelis dan blogger terkenal karena didalamnya seringkali menulis kata “ya olo” (Ya Allah). Sepertinya penulis novel tersebut menulis istilah “ya olo” agar menambah bumbu humor dalam novel komedinya. Namun dalam kacamata saya dan sebagian orang itu adalah sebuah penghinaan.  Sebuah istilah yang benar-benar mengusik jiwa saya waktu itu.

Umumnya bahasa arab merupakan bahasa yang amat sensitif, dengan sedikit perubahan pelafalan saja dapat merubah arti dan maknanya.  Lafadz “Allahu Akbar” misalnya yang bermakna “Allah Maha Besar”, dengan hanya memanjangkan bacaan “a” diawal menjadi “aAllahu Akbar” maknanya bisa berubah menjadi “Apakah Allah Maha Besar?”. Lihatlah perubahan makna yang begitu kontras tersebut. Lalu bagaimana jika kita dengan sengaja merubah kata dan mengucapkannya dengan gaya alay yang tentu tidak memiliki makna suci yang diajarkan oleh Rasulullah?

“salamlekum”, “astajim”, “astagpiloh”, “ya olo”, dan banyak istilah alay lain yang merasuk ke ranah agama tidaklah sepatutnya kita benarkan. Diperlukan orang-orang seperti anak SMA yang saya ceritakan diatas yang bisa menegur berbagai istilah alay yang tidak pantas.

5 thoughts on “Istilah alay yang tidak pantas

  1. raden hermawan March 15, 2011 at 2:10 pm

    Good post..
    to appraise people is Good but to remind about their mistake is God

  2. febriantara March 15, 2011 at 2:27 pm

    terpacu dan teringat sama anak SMA yang ngasih teguran..cuma mengingatkan ke orang lain dan diri sendiri agar berhati-hati dalam berucap..

  3. odranoer September 20, 2011 at 6:53 am

    nice post gan

  4. Nuzulina Rahayu (@noezoeliena) October 4, 2011 at 11:43 am

    aku kenal ga ya sama anak SMAnya?

  5. febriantara October 4, 2011 at 9:18 pm

    @nuzul: psti tau lah..anak SMA tengil asal cilacap itu..haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: